Selasa, 15 September 2015

Istirahat Ala Aisha


Alhamdulillah, blog saya ini sudah diperpanjang kontrak domainnya, hehehe. Setelah nulis rada serius tentang kanker serviks, pengenlah rehat dengan bikin tulisan ringan. Ceritanya, hari Sabtu kemarin, anak saya, Aisha, mengalami cedera kepala ringan (mudah-mudahan). Kepala bagian belakangnya terbentur lantai 2x akibat bermain gendong-gendongan sama teman-teman di kelasnya. Katanya sih lagi jadi ibu-ibuan. Ada-ada aja emang. 

Pas pulang sekolah dia sih bilang nggak ada keluhan apa-apa. Begitu juga waktu berangkat eskul bulutangkis sore harinya. Nah, pas sesi latihan tiba-tiba dia mendadak jadi nggak semangat, pelatihnya saja sampai komentar gitu, katanya sih kepalanya pusing. Berhubung saya nggak tahu penyebabnya, jadilah saya berpikir mungkin kecapean. Iyalah, mana saya tahu, Mbah Utinya yang jemput belum cerita soal insiden itu. Saya kan lagi ikut seminar pas dia pulang.

Mungkin, Aisha bilang ke Mbah Utinya kalau dia pusing dan mual. Barulah Mama saya cerita tentang insiden itu. Shock, itu reaksi saya. Wah, air mata udah mau rembes aja. Tapi, saya tahan-tahan. Gimana pun juga saya kan juga perlu bersikap tenang. 


Pikir, rembugan, bingung mau ke mana dulu. Biasalah saya pun paniknya nggak bisa diumpetin. Lha wong badannya mulai panas sama mual-mual gitu. Opsi pertama, ke rumah dokter terdekat. Dokter langganan, beliau juga bekerja di RS tempat saya bekerja, ealah tutup. Mau ke RS hari udah maghrib. Akhirnya pulang dulu, rencana mau sholat terus langsung ke RS. Setelah sholat saya sedikit tenang dan bisa berpikir jernih. Saya mengusulkan Aisha untuk dipijat dulu. Barangkali kecetit. Semua setuju. Pijatnya juga cuma diusap-usap aja pake ramuan beras kencur, tapi seringnya manjur. 

Alhamdulillah sekarang sudah mendingan. Sudah minum obat juga soalnya.

Nah, hari Senin ini Aisha emang belum saya bolehin masuk sekolah walaupun dia sudah nampak sehat. Soalnya kadang dia masih ngeluh pusing dan panasnya naik turun. Alhasil, saya pun menemani dia bermain seharian, karena saya juga nggak ngebolehin dia main di luar rumah dulu. Tujuannya? Biar dia nggak bosen lah. Dia bilang capek tiduran terus. Namanya istirahat nggak harus tidur toh? Terus… apa mainan pilihan dia? Paper quilling ternyata, sodara-sodara. 

Sebenarnya paper quilling adalah kerajinan tangan favorit saya, karena saya jarang punya waktu buat bikin sesuatu dari gulungan-gulungan kertas itu, akhirnya peralatan paper quilling saya cuma digeletakin ajah. Hehehe. 

Dimulailah aksi gulung-menggulung. 

menyiapkan kertas quilling dan perlengkapan perang lainnya 


Mengajari Aisha dulu, sebenarnya dia juga udah pernah saya ajari, sekedar flashback ajah. 

menggulung pake tangan, jadi sih jadi, tapi kurang rapi 

akhirnya bisa juga ngegulung pake alat jarum quilling, walaupun saya harus merelakan satu jarum kecil patah


Setelah melewati proses lumayan sulit, akhirnya jadi juga beberapa gulungan bikinan Aisha. Saya emang minta dia belajar menggulung kertas dulu, bikin gulungan padat dan gulungan longgar.
 
hasil quillingnya sebelum lanjut bikin pola bunga
diukur dulu biar diameternya sama
pamer setelah sukses mengubah gulungan longgar menjadi bentuk tetes air
saya bantuin ngasih lem

Akhirnya, setelah digabung-gabungkan, jadi deh, taraaaa….

cantik kan....
dua bunga cantik

Setelah sukses bikin bunga hasil gabungan gulungan tetes mata, dia penasaran pengen tahu caranya bikin bunga krisan. Saya jadi semangat juga ngajarinnya. Dia rada kesusahan waktu nggunting kertas 0,5 cm cuma sampai setengahnya aja, akibatnya sering kepotong. Kesal juga sih dia, tapi kan dari awal saya bilang bikinnya agak susah dan syaratnya nggak boleh nyerah. Hehehe. 
tuh kan serius banget
begini ini maksud saya



Daaan, bisa juga toh akhirnya, dua model gulungan itu digulung jadi satu. Kedua ujung kertas itu dilem terlebih dahulu. Saya memakai kertas berdiameter 3 mm. Lalu digulung mulai dari kertas berdiameter 3 mm sampai ujung dari kertas diameter 0,5 cm yang digunting setengahnya. 
jadinya kayak gini. Itu yang kanan bawah saya gulung tanpa kertas berdiameter 3 mm
 
Nah, kalau yang ini penampakan setelah dijadiin satu. 
lumayan lah. Hehehe. Good job, Aisha!
Tadinya dia minta diajarin juga caranya bikin bunga mawar, tapi adzan dhuhur sudah bergema, waktunya sholat, makan siang, minum obat, terus bobo cantik. Berakhir deh, acara mainnya.
 

Insya Alloh, lain waktu saya sambung lagi ya, cerita saya ber-quilling ria bareng si kecil.



Tidak ada komentar :