Rabu, 01 Juni 2016

Membaca, Memahami, Mengoneksi





Saya beneran jatuh cinta sama kutipan yang saya jadiin judul artikel ini. Kutipan itu saya dapat dari halaman terakhir novel biografi Muhammad SAW karya Kak Tasaro GK. Nanti saya ceritain secara singkat tentang buku ini di bawah. Kutipan itu sejenis dengan daftar pustaka kalau di makalah-makalah atau buku-buku lainnya. Kedengaran asyik kan bacanya. Dengan kutipan itu, saya kayak diajak nggak hanya membaca tapi juga memahami isinya sekaligus menghubungkannya dengan kehidupan untuk kita terapkan kemudian. 

Hmm... jujur saja sih, saya ngerasa tersindir banget. Ya, dari sekian banyak buku yang saya baca, cuma sedikit yang saya pahami isinya. Kebiasaan buruk saya adalah saya hanya membaca buku yang saya beli itu cuma sekali. Terus disimpan. Jadi jangan heran kalau minjem buku saya yang udah dari kapan tahun, tapi sampul masih rapi nyaris kayak baru. Ini mungkin yang bikin Pak Suami jadi rusuh pengen ngejual koleksi saya. Katanya kalau buku-buku saya dijual udah bisa buat beli rumah. Lebay banget, kan? Saya monyong dibuatnya. 

Nah, ini ceritanya lagi blogwalking, terus nemu giveaway-nya Mbak Anne Adzkia, ndilalah temanya pas banget dengan curhatan saya soal koleksi buku-buku saya. Akhirnya saya puas-puasin deh curhatnya. Hehehe. 
Saya udah hobi baca sejak kecil. Waktu itu mama saya membelikan Majalah Bobo untuk saya. Saya ingat harganya waktu itu kalau nggak salah sekitar tiga ribu rupiah. Saya langsung suka sama cerita dan segala info di majalah itu. Bahkan sampai sekarang loh. Sejak itulah saya mulai suka sama hampir semua bacaan.  Rasanya kayak menemukan mutiara-mutiara baru dari setiap bacaan saya. Wawasan saya jadi nambah. Saya jadi tahu banyak hal. Rasanya senang ketika saya tahu sesuatu yang teman-teman saya nggak tahu. Sampai koran buat bungkus cabe pun saya baca dulu sebelum dibuang. Mama saya jadi marah karena saya yang katanya mau bantuin masak malah asyik baca potongan koran bekas membungkus ini itu. Saya cuma senyum pasang tampang tak berdosa. 

Ada lagi nih, waktu saya kecil saya paling takut kalau pup sendiri di kamar mandi. Pintu kamar mandi nggak boleh ditutup. Lah, saya kan udah gede, malu dong harusnya. Mama saya nggak habis akal. Saya disuruh membawa majalah ke kamar mandi, untuk teman, kata mama saya. Saya nurut tuh, ternyata asyik juga, saya nggak berasa sendirian. Tahu-tahu lega saja nih perut. Hehehe. Tapi buntutnya, kebiasaan itu susah hilangnya. Saya yang udah punya satu buntut usia tujuh tahun, masih suka bawa buku cerita kalau lagi pup. Pak Suami dan teman-teman saya sampai geleng-geleng macam lagi trippingan. Apa nggak bau tuh buku? Oh, tentu saja nggak, kan kamar mandi saya udah dikasih pewangi. Hahaha.

Saking senengnya saya baca buku, hampir tiap bulan saya beli satu atau dua buku plus satu majalah. Nggak terasa saya punya satu lemari penuh berisi buku dengan banyak genre, mulai novel, buku agama, bisnis dan keuangan. Namun, di tahun 2016 ini saya akui jumlah bacaan saya emang berkurang dibanding tahun-tahun sebelumnya. Maklumlah, masalah finansial. Saya harus benar-benar menabung jika ingin membeli buku yang sudah saya daftar. Nggak pinjem aja di perpustakaan? Iya, sih, tapi saya ingin punya buku-buku itu. Tapi ada satu buku -saya beli awal Mei lalu- yang membuat hati saya meleleh, yaitu bukunya Kak Tasaro GK, novel biografi, Muhammad SAW. Buku itu bercerita tentang kisah Nabi Muhammad SAW. Totalnya ada empat. Dan saya baru baca seri pertama. Telat banget sebenarnya karena katanya buku itu sudah lama terbitnya. Tapi ya nggak apa-apa. Bukankah ilmu itu nggak ada kedaluarsanya?



Membaca buku ini seolah saya diajak jalan-jalan. Saya juga merasa seperti punya teman perjalanan yang berbagi cerita dengan saya. Sungguh, saya nggak bosan. Nggak terasa 632 halaman saya tuntaskan, dan saya sedang menabung untuk membeli seri keduanya. Semoga tahun ini saya tuntas membaca seri kedua, ketiga dan keempat. Amiin.

Selain buku serial novel biografi Nabi Muhammad SAW karya Kak Tasaro GK, saya juga lagi nungguin novel Matahari, punya Bang Tere Liye. Dari akun fesbuknya, katanya novel Matahari bakal terbit bulan Juli tahun ini. Matahari adalah buku ketiga dari serial fantasi Bumi.

Selain keempat buku itu, saya juga berencana membeli buku-karya teman-teman saya di fesbuk. Mereka adalah teman-teman yang selalu menginspirasi saya untuk menulis. Karena saya tahu betul apa yang kita baca akan menguap begitu saja jika kita nggak menulis dan membaginya dengan orang lain. Makanya saya niat banget pengen bikin resensi dari buku-buku yang saya baca. Tapi, masalahnya adalah waktu. Alasan klasik. *jiaaahh*

Lanjut, ah. 

Beberapa waktu yang lalu, saya dengar katanya berdasarkan hasil penelitian atau apa gitu, masyarakat Indonesia ternyata sangat rendah minat bacanya. Agak tersinggung juga sih. Apalagi kalau melihat banyak toko buku online di internet. Tapi mau nggak mau saya harus mengamini pernyataan tersebut. Ceritanya saya lagi ngantre di pom bensin. Di pom bensin itu ada dua kubu yang memisahkan mobil dan motor. Di  bagian motor, di kanan kirinya ada tiga pos pengisian bahan bakar. Dua untuk premium, satu untuk pertamax dan pertalite. Di depan pos pengisian bahan bakar, sudah tertulis dengan jelas mana jalur premium mana jalur pertamax dan pertalite. Ketika saya sudah sampai pada pos pertamax dan pertalite, di depan saya ada mas-mas muda yang sudah lebih dulu berada di depan pos. Si mbak sudah bertanya, mau pertalite atau pertamax. Eh, si mas malah bingung, malah balik nanya, nggak ada premium, Mbak?

www.otosia.com


Saya melongo menahan dongkol. Nggak lihat apa tulisan segede itu dipajang di depan tiga jalur? batin saya setengah kesal. Si mbak dengan tersenyum bilang, kalau mau premium harusnya masuk di jalur yang satunya. Dengan muka masam, si mas masih juga nanya, jadi saya harus ngantre lagi? Ya eyalah, emang ini pom bensin nenek lu, jawab saya sadis dalam hati. Tapi si mbak yang ramah itu cuma mengangguk sambil tak lupa tersenyum. Si mbak lalu menawarkan win-win solution, yaitu beli premium atau pertamax saja karena sudah terlanjur ada di pos ini. Toh harganya nggak beda jauh, si mbak kembali menawarkan. Mungkin lihat antrean pos premium yang panjang macam ular itu agak bikin si mas keder juga. Akhirnya dia beli pertalite. Saya tertawa dalam hati. Saya buru-buru sih Mbak, kata si mas lagi. Saya sekuat tenaga menahan lidah biar nggak keceplosan ngomong, siapa yang nanya, Kakak?

maibelopah.blogspot.com

Itu salah satu contoh saja. Banyak loh teman-teman saya yang karena sibuk jadi malas membaca buku. Kalau mendengar kata buku, kesannya buku itu sesuatu yang berat, sesuatu yang kayaknya barang mewah. Padahal kata 'membaca' itu nggak mesti disambung sama 'buku setebel bantal'. Membaca bisa apa saja dan di mana saja. Asal ada niat apa saja bisa jadi bahan bacaan. Mulai dari papan petunjuk di pom bensin sampai koran bekas untuk alas bungkus nasi padang dan gorengan. Terus gimana buat mereka yang sibuk-sibuk itu? Eits, saya juga sibuk loh. Saya ibu rumah tangga sekaligus perawat yang bekerja shift di rumah sakit. Saya gabung dalam grup penulis yang mewajibkan anggotanya 'setor naskah' untuk dikuliti rame-rame. Dan saya masih sempat membaca dua atau tiga buku tiap bulan. Caranya? Okey, saya kasih tahu nih. 

Pertama, niat. Ini penting banget. Kalau nggak ada niat pengen baca buku, sampai kutub utara pindah ke Jawa juga nggak bakal baca buku. Niatin baca buku buat cari ilmu. Ladang ibadah buat diterapin ke masyarakat. Kalau ketinggian, diniatin aja biar kekinian. Hari gini nggak suka baca, apa kata dunia?

Kedua, baca buku yang emang kita butuhkan. Ini bagus buat membangunkan minat baca kita. Kalau udah dipaksa gitu, mau nggak mau kita akan baca buku. Meskipun sebenarnya cuma lihat tingkat ketebalannya saja sudah pengen digigit, lha tebelnya udah kayak martabak manis gitu. Nggak harus beli, Kak, noh perpustakaan juga udah komplit buku-bukunya.

Ketiga, bawa tuh buku ke mana-mana. Eh, kalau buku agama nggak boleh dibawa ke kamar mandi loh, kan banyak ayak-ayat sucinya. Pasang target, tuh buku harus selesai dalam waktu sebulan misalnya. Membaca sedikit tapi sering lebih bisa merasuk ke hati. Kita mau nggak mau akan diajak untuk mereview, kemarin udah baca tentang bab apa. Nggak mungkin kan, ujug-ujug udah paham bab dua puluh kalau nggak baca bab satu dulu.

Keempat, baca dong. Niat doang, udah dapet buku yang dibutuhin, trus udah bela-belain bawa buku tebel ke mana-mana, tapi nggak dibaca. Sia-sia lah. Pelan-pelan aja bacanya. Pas lagi break, baca. Pas lagi nunggu mantan, baca dulu. Pas antre di bank, baca tuh beberapa halaman. Lumayan, kan. Pokoknya baca, baca, dan baca. 

Kelima, baca lagi. Udah selesai bacanya? Bikin dong review atau resensinya. Terus kita share di medsos, biar orang-orang tahu tentang buku yang kita baca. Kalau perlu kita baca ulang lagi, untuk me-refresh ingatan kita. Ah, saya jadi malu. Saya insyaf dari menimbun buku, saya pengen orang lain juga mendapatkan manfaat dari apa yang saya baca.

Masih ngeluh sibuk nggak ada waktu buat baca? Ah, yang bener? Kita kan nggak sibuk terus selama 7 hari 24 jam. Pasti ada waktu kok.

Akhirnya, dengan membaca, memahami, dan mengoneksi kita bisa berlayar di samudera kehidupan dengan bijak.

Selamat mengarungi lautan ilmu dari buku.



5 komentar :

herva yulyanti mengatakan...

Setuju dengan niat, bagi saya pribadi niat yang paling utama hehhee.

Adelina Tampubolon mengatakan...

harus lebih diniatin lagi nich baca buku nya hehehe.. selama ini niat yang kurang ternyata. salam kenal yach mbak.

Ariany Primastutiek mengatakan...

Hehehe. Iyaa, tapi nggak apa-apa kok. Yang penting ada niat dulu. Salam kenal, Mbak Herva. Makasih udah mampir.

Ariany Primastutiek mengatakan...

Salam kenal balik, Mbak. Saya juga kadang gitu. Niat banget pengen baca buku apa gitu, eh, malah baca yang lain. Hehehe. Makasih Mbak Adelina udah mampir.

Anne Adzkia mengatakan...

Bener mbak, kalau sudah baca trus nggak dibikin review rasanya seperti melewatkan satu proses dr rangkaian membaca itu sendiri. Tapi malesnya itu, hadoooh. Btw, makasih udah ikut GAnya ya.