Jumat, 04 November 2016

Cari yang Ori, Jangan Bajakan






Kemarin saya baca postingan status teman di facebook tentang buku yang dijual di sebuah pameran buku ternyata KW semua. Saya juga pernah pergi ke pameran buku di kota saya, terus pulang nggak dapet apa-apa. Pak Suami sampai heran, padahal tadi berangkatnya udah semangat banget. Bahkan blio dengan rela hati ngambil uang di ATM demi istrinya berburu buku baru. 

Iyalah, saya batal beli buku di sana. Bayangin saja, masa buku-bukunya Pramudya Ananta Toer cuma seharga dua puluh lima ribu rupiah. Asal tahu aja di ECC (Elex Comic Center), toko buku yang menyediakan buku-buku gramedia di Cilacap, buku-bukunya Pak Pramudya harganya ratusan ribu, Sist. Nyungsep banget kan harganya. Padahal si pedagang itu bawa spanduk penerbit loh. Seolah-olah dia dari penerbit tertentu. 

Apa kesimpulannya? Saya sih nggak berani men-judge kalau itu buku KW. Cuma, perasaan saya bilang begitu. Itu baru buku-bukunya Pak Pramudya. Buku Harry Potter malah dijual dua puluh ribuan tuh satu bukunya. Belum lagi buku-bukunya Tere Liye, Dee Lestari, dan novel-novel karya penulis ternama lainnya. Dijual di bawah harga standar. Jadi tambah ilfill mau beli. Tampilannya sih menarik, diplastikin gitu, kayak aslinya. Tapi, saya kok mau beli rasanya nggak tega gitu. Kebayang gimana susahnya proses penulisan itu. Udah jadi, ditawarkan ke penerbit, belum tentu satu penerbit langsung diacc. Kalau nggak diacc, pindah ke penerbit lainnya, trus kalau diterima masih harus melewati serangkaian proses editing, revisi, dan sebagainya hingga jadi sebuah buku. 

Bener, buku yang kita baca itu nggak sim salabim jadi. Prosesnya panjang. Penerbit juga ngeluarin dana yang nggak sedikit untuk mencetak sebuah buku. Makanya mereka bakalan pilih-pilih naskah yang kira-kira diterima pasar. Gitu. 


Saya yang kelasnya baru nulis cerpen juga udah ngerasain susahnya bikin cerita yang bermutu, nggak asal imajinasi doang. Lha ini novel, beratus-ratus halaman. Kalau cerpen kita diplagiat gampang nyari tersangkanya. Tinggal ditegur. Kalau novel mungkin nggak diplagiat, tapi dibajaknya itu juga bikin penulis dan penerbit ngelus dada. 

Okelah. Saya emang hobi baca. Saya suka baca novel yang menginspirasi, yang bisa ngasih semangat gitu. Kayak sekuelnya Negeri 5 Menara, Laskar Pelangi dan novel-novelnya Bang Tere Liye. Saya juga suka baca buku motivasi. Buku-bukunya Ippho Santosa, lengkap saya punya. Nggak ketinggalan buku tentang bisnis, saya juga suka banget. Walau sampai sekarang saya belum tergerak untuk berbisnis. Seenggaknya saya udah punya teorinya. Contohnya, buku-bukunya Tung Desem Waringin. Saya punya beberapa buku beliau. Belum lagi novel-novelnya Robert Galbraith alias Bu JK. Rowling, mulai Harry Potter sampai novel detektifnya. Alhamdulillah semuanya asli. Dan saya kudu nabung di bulan sebelumnya buat beli buku-buku itu. Jadi, walau buku KW lebih murah, saya nggak berminat untuk beli. Saya udah bayangin gimana nyeseknya kalau suatu hari saya bisa bikin buku dan buku saya dibajak. 

Bacaan ringan yang bikin rileks



Semangat!

Selalu ada rejeki bagi mereka yang berusaha


Pernah dengar ada tempat buku-buku murah di Jogja? Saya pernah beli buku di sana pas jaman kuliah dulu. Waktu itu saya nyari buku-buku kesehatan dan keperawatan. Sampai di rumah saya kecewa, banyak tabel yang nggak terbaca karena saking buramnya. Sejak itu saya lebih suka duduk berjam-jam di perpustakaan kampus daripada baca buku yang saya beli dengan harga sangat murah di Jogja itu.
 
Mungkin ini bisa jadi PR pemerintah gimana caranya supaya harga buku bisa lebih terjangkau. Sehingga tidak terjadi pembajakan buku.

Beberapa waktu yang lalu, di kota saya ada pesta buku dari Gramedia. harganya murah banget. Mulai  lima ribu rupiah. Tapi jangan salah, buku-buku yang dijual adalah buku-buku asli dari gramedia. Agak miris juga sih, kalau ingat perjuangan penulisnya terus bukunya dijual murah gitu. Ya, namanya buku punya takdirnya masing-masing. Mungkin saja si penulis udah nggak dapet royaltinya lagi, tapi kalau bukunya itu bermanfaat dan orang lain mengambil manfaat dari bukunya itu, kan bisa jadi pahala yang terus mengalir. Bisa jadi, buku-buku murah itu malah sangat dibutuhkan bagi mereka yang nggak mampu beli buku. Atau buat nambah koleksi taman bacaan yang anggotanya kebanyakan dari orang kurang mampu. Mereka bakalan senang dapet buku baru, dapet informasi baru, menambah wawasan baru. Iya kan? Kita nggak akan pernah tahu, gimana takdir buku itu. Cuma kita berharap buku-buku itu bisa bermanfaat buat orang banyak.

muter-muter dulu

iseng baca di stan, milih yang mau dibawa ke kasir

mejeng setelah bawa sekresek buku

Akhirnya saya mengajak Aisha ke pesta buku gramedia itu. Puas deh dia muterin stan-stan buku di sana. Dia borong banyak buku. Sampai sekarang picbook masih jadi pilihannya. Saya yang nggak berencana beli buku karena udah beli buku di awal bulan, jadi ngiler juga. Hehehe. Akhirnya saya ambil itu beberapa novel. Lumayanlah dapet diskon sepuluh persen.

Akhirnya koleksi bukuku dan bukunya Aisha nambah lagi. Insya Allah asli bukan bajakan.

Namun, harus tetap diingat, sebanyak apapun buku yang kita baca, kita nggak boleh ngelupain satu buku yang wajib kita baca setiap harinya. Yap. Al Qur'an. Karena di sanalah bermuara seluruh ilmu pengetahuan.

"Postingan ini diikut sertakan dalam Giveaway Kisah Antara Aku dan Buku"

2 komentar :

athaya irfan mengatakan...

Mba, tau pEng jual buku seri harry potter asli 1-7

Izzah Annisa mengatakan...

Terimakasih sudah mengikuti GA Kisah Antara Aku dan Buku. Nantikan pengumuman pemenangnya di tanggal 15 Nopember 2016.


Salam,

Izzah Annisa