Jumat, 04 November 2016

Juicer, Wortel, dan Mataku

foto diambil di sini





Sejak seminggu yang lalu, tiba-tiba aku merasa segalanya terasa seperti kabur. Nggak jelas gitu. Awalnya aku kira cuma efek kecapean aja. Maklum, seminggu ini setiap pulang kerja pasti hujan-hujanan. Pakai mantel sih sebenarnya, tapi ya tetep aja ada bagian yang kena hujan.

Eh, tapi semakin ke sini juga sama saja. Mblereng, istilah jawanya. Nggak terlihat jelas kalau nggak dilihat dengan jarak dekat. Sebenarnya sudah lama aku menderita silinder. Sempat beli kacamata. Tapi nggak nyaman dipakai, padahal katanya itu udah sesuai sama kebutuhan mataku. Framenya pun aku yang pilih sendiri. Daann... sampai sekarang nggak kupakai lagi. Padahal harganya lumayan mahal loh. Tiga ratus ribu lebih kalau nggak salah ingat. Iya, bagi aku uang segitu nilainya gede, bisa buat belanja keperluan sebulan di koperasi RSI. Temenku pernah bilang, katanya kacamata harga segitu termasuk murah. Murah? Iya sih, aku belinya pas promo gitu. Hehehe.

Kok aku malah curcol soal kacamata sih? Intinya aku nggak pede pakai kacamata. Udah. Itu doang. Terus gimana sama mata aku yang mulai mblereng ini? Kata Pak Suami sih, itu gara-gara aku keseringan lihat hape. Pendapat blio langsung diaminin sama Aisha. Sedangkan mamaku bilang, katanya aku keseringan baca buku. Entahlah.

Terus, Mama nyaranin aku buat minum jus wortel setiap hari. Baiklah. Saya pun akhirnya memulai ritual itu. Minum jus wortel. 


Awalnya, aku bikin jus wortel pakai blender. Ternyata kalau nggak dikasih gula rasanya jadi aneh. Kalau dikasih gula, kuatir BB ku naik. Nggak enak pokoknya. 

Ganti deh, kali ini diparut. Pake parutan buah tupperware. 


Sempet senyum-senyum karena yang dicuci nggak begitu banyak. Setelah wortelnya kukupas lalu kucuci. Mulailah acara memarut wortel itu. Walau cuma empat biji, ternyata lumayan pegel juga. Bukan cuma itu, kotornya juga kemana-mana. 

Akhirnya pilihan terakhir jatuh pada juicer. 

 
Alamaaakk... banyak bener ya, printilannya. Ya udinlah, daripada diblender rasanya nggak enak, mau marut pegel di tangan. Mending yang ini aja. Tinggal masukin potongan wortelnya trus tau-tau udah keluar airnya.Selain yang dicuci ebih banyak, jumlah wortel yang dibutuhkan juga agak banyak. Iyalah, ini kan asli yang keluar sari-sari wortel semua. Rasa manisnya juga asli. 

dapet segelas langsung tandas sama Aisha

Dan... alhamdulillah, Aisha juga jadi doyan jus wortel. Yang di gambar itu sebagian tok. Aku udah dapet segelas gede buat siang sama sore nanti. Yaa, namanya juga usaha. Masih nggak pede soalnya kalau harus pake kacamata. 

Oh iya, sampe lupa. Bikin jus pake juicer, ampasnya kan otomatis udah terpisah ya. Kata Pak Suami sih eman-eman kalau dibuang. Awalnya sih buat ayam-ayam peliharaannya. Tapi blio mikir lagi, kalau ampasnya itu masih banyak vitaminnya. Nggak tau deh bener apa nggak, yang jelas blio pengen ampasnya dibikin apa gitu, biar bisa dikonsumsi lagi. 

Kepikiran sih buat bikin perkedel ampas wortel. Browsing sana sini akhirnya nemu juga resepnya. Okelah. Tunggu postinganku selanjutnya ya soal perkedel ini. Jujur aja, aku juga belum pernah bikin. Berhubung yang request itu Pak Suami, ya jadi tambah semangat dong.


Tidak ada komentar :