Rabu, 26 April 2017

Aisha Kena Cacar Air




Pokoknya aku nggak mau ngaca lagi!

Lha, kenapa?

Mukaku nggak cantik lagi (kemudian nangis)

Ntar juga sembuh kok

Aku juga nggak mau keluar rumah

Di teras aja nggak apa-apa

Nggak mau! Aku maluuu... (nangis lagi)

Ya udah, mainnya di rumah aja

Boseeennnn....! (nangis untuk kesekian kalinya)

.


Duh, jadi ikutan galau ya, Bu, kalau anak lagi sakit cacar air. 

Sejak hari Sabtu kemarin, Aisha ijin nggak berangkat sekolah. Alhamdulillah, Selasa sampai Sabtu, Aisha libur karena siswa kelas 6 sedang ujian. Jadi bisa istirahat total. 

Sebenarnya hari Jum'at siang, saya mulai curiga ketika lihat ada bula (bentol yang berisi cairan) di pinggangnya. Ditambah waktu lengannya ditutup tensoplast, penasaran saya jadinya. Pas dibuka, lihat lukanya, saya langsung mikir, jangan-jangan ni anak kena cacar. Dia juga ngeluh pilek dan nggak enak badan. Tapi berhubung hari Jum'at itu saya masuk sore, saya nggak memperhatikan lagi. Pulang kerja jam sepuluh malem, langsung dilapori sama Mama kalau Aisha demam. Akhirnya malam Sabtu itu saya gantian sama suami nungguin Aisha. Jujur, trauma banget kalau Aisha demam, mbok kejang lagi. Ngeri lihatnya.

Lha? Kok ngeri. Kamu kan perawat, Ri.

Okey. I'm a nurse, but i'm a mommy too (halah, sok enggris). FYI, ngurus pasien yang lagi sakit rasanya tetap beda kalau anak atau keluarga yang sakit. Waktu Aisha kejang, lupa deh semua teori tentang penatalaksanaan pasien kejang. Saya cuma bisa teriak histeris sambil masukin jari ke mulutnya biar lidahnya nggak nutup jalan napas. Ini spontan aja. Untung saya masih inget. Kelanjutannya, mama dan papaku langsung mengambil alih Aisha dan membawanya ke rumah sakit. Saya? Cuma nangis doang. Beliau berdua emang udah kenyang ngurusin saya yang katanya kejang setiap kali panas sampai usia 2,5 tahun. Jadi beliau berdua jauh lebih tenang ketimbang saya yang berijasah perawat. T______T

Malah curcol. Hehehe..

Ternyata si lenting itu tambah banyak keesokan harinya. Tambah nangis dan rewellah Aisha. Katanya dia takut lihat seluruh tubuhnya ditumbuhi bula. Usut punya usut, teman-temannya juga udah banyak yang kena cacar air. Obrolan di grup WA ini saksinya.


Jadi, apa sih cacar air itu? Cacar air, dalam medis istilahnya Varicela. Penyakit kulit ini terjadi akibat virus Varicella Zooster. Namanya virus, penyebarannya sangat cepat dan gampang menularkan terutama lewat udara dan sentuhan tangan yang sudah terkena cairan bula. Ya, cairan bula yang wujudnya lenting-lenting itu berisi virus. Makanya kalau digaruk atau sengaja dipecahkan, jadi merembet kemana-mana. 

Salah satu penanganan yang paling mudah adalah memberikan vitamin untuk menambah daya tahan tubuh. Kedua, sediakan obat turun panas yang cocok untuk si kecil. Paracetamol atau ibuprofen. Ketiga, dilumuri bedak untuk mengurangi rasa gatalnya. Bisa bedak caladine atau salisyl yang banyak tersedia di toko-toko. 

Boleh mandi nggak sih? Boleh. Asalkan pakai air hangat. Terus, pakai sabun bayi yang lebih lembut dan jangan digosok-gosokkan terlalu keras agar si bula itu tidak pecah. Pakai handuk yang lembut. Ini handuknya nggak boleh dipakai sama anngota keluarga lain, khawatir tertular soalnya. Terakhir, mandinya cukup sekali aja sehari. 

Mandi ini bahkan dianjurkan lho, supaya nggak terjadi infeksi sekunder.

Aisha mandi? Nggak. Cuma diseka aja. Mbahnya, mama saya, nggak ngebolehin Aisha mandi. Anak saya super patuh sama mbahnya. Ya udin, seka-seka doang deh dia sejak hari Sabtu kemarin. 

Bula-bula itu jangan dipecahin ya, Bu, soalnya jadi meninggalkan bekas yang lumayan dalam. Jadi, biarkan pecah sendiri. Kalau si kecil mengeluh gatal, dikasih bedak saja. Tangan mungilnya dijaga supaya nggak nggaruk-garukin si bula. 

Ohya, Aisha sempat dikasih salep acyclovir pas berobat ke puskesmas. Salep itu dioleskan pada bulanya tapi ya itu tadi jangan sampai pecah. 

Penanganan lain gimana? Mama saya rutin ngasih air gula asem. Katanya kalau orang jaman dulu gitu, diminumin air gula asem supaya cacarnya keluar semua, dan panasnya cepet turun. Entahlah. Setau saya, memang cacar air akan keluar semua baru panasnya turun. Itu udah alamiah. Sifat si virus emang gitu. Saya sama Aisha mah manut aja. Hehehe.

Soal makanan begimana? Karena ini virus, ya si kecil harus banyakin konsumsi makanan yang tinggi vitamin karena tubuh sedang melawan infeksi. Sayur-sayuran dan buah-buahan. Putih telur, alpukat, bawang putih, semangka, wortel, tomat, dan air putih. Ada juga jenis makanan yang sebaiknya dihindari atau sementara nggak diberikan pada si kecil. Antara lain susu (ini Aisha nggak bisa lepas) dan olahannya, seperti keju, es krim. Gorengan, junk food dan makanan pedas sebaiknya juga dihindari. 

Boleh nggak sih pakai kipas angin atau AC? Boleh-boleh aja. Walau penyebarannya lewat udara, kalau kipas angin atau AC dikamar sendiri ya nggak masalah. Barengan juga aman asalkan si lenting bula itu nggak pecah. 

Katanya kita kena cacar sekali seumur hidup ya? Seringnya gitu. Kecuali kalau pas ndilalah daya tahan tubuh kita lagi rendah, kita bisa kena lagi. Biasanya berwujud herpes. Karena emang berasal dari virus yang sama. 

Please, CMIIW.

So, buat para bunda yang anaknya lagi kena cacar, keep smile yaa... kalau tengah malem dibangunin si kecil yang mengeluh gatal atau sekedar minta diusap-usap supaya gatalnya berkurang. Juga sering-sering meriksa kondisi si kecil. Kadang masih sering demam soalnya. 

Punya pengalaman sama anak yang kena cacar? Yuk, share.