Sabtu, 20 Mei 2017

Apakah Sekedar Jual Beli Semata?


Curhat tengah malam.

Ceritanya beberapa hari yang lalu saya membeli beberapa bungkus makanan ringan dari seorang teman jaman saya masih unyu-unyu dulu. Sebut saja namanya Mawar. 

Lalu muncul WA dari seorang teman seangkatan, panggil saja Melati. Begini obrolannya. 
Saya (A) Melati (M) dengan redaksi disesuaikan.

M =  Ri, kamu beli snacknya Mawar nggak? Tadi dia nawarin ke aku.
A  =  Iya, beli. Enak kok. 
M = Beli? Rugi kamu, Ri. Di toko ANU (sambil menyebut sebuah toko oleh-oleh terkenal di Cilacap) harganya lebih murah. Bedanya tiga ribu sendiri. Lagian di toko itu jelas lebih terjamin kebersihannya.
A  =  (pake emot ketawa) Masa sih? Ngapain aku harus jauh-jauh ke toko itu kalau ada yang lebih deket nawarin? Hehehe.
M = Ah, kamu beli karena kasihan kali ya? Kamu kan emang gitu. Suka baperan. Gampang kepenginan. Apa-apa dibeli. Ya kan? 
(Eitss... ni orang judgementnya to the point banget. Tanpa tedeng aling-aling) Dan saya mulai emosi. 
A = Terserah saya dong ya... 
(selepas itu dia chat minta maaf kalau bikin saya tersinggung dan saya enggan menanggapi. Hanya memberi jempol saja) Sepertinya perubahan kata aku menjadi saya itu cukup membuatnya tahu kalau saya tersinggung. Hehehe.