Kamis, 08 Juni 2017

Menghargai Privasi Anak

Aisha punya sebuah foto yang sangat dia benci. Bencinya itu sampai level dia nafsu banget buat nyobek-nyobek itu foto. 

Itu sebenarnya juga fotonya dia. Gambarnya dia. Cuma yang bikin dia nggak suka, karena dalam foto itu dia lagi mewek. Mbah Kakungnya jahil banget motoin dia dengan wajah kayak gitu. Udah gitu iseng pula dicetak dengan ukuran gede. Begitu Aisha lihat fotonya dipajang, ya udin ngamuklah dia. 

Asal tahu aja, itu foto waktu Aisha umur 4 tahun. Now, she's 8 years old. Imagine that! 4 tahun. Dan dia masih sebel sama fotonya itu.


Terus apa alasan saya masih nyimoen fotonya itu? Cuma satu. LUCU. Ya ekspresinya, raut mukanya, pokoknya saya dan mbahnya sepakat itu foto bakal jadi legendaris saking lucunya. 


Saya pernah nanya, kenapa dia nggak suka sama foto itu. Katanya, foto itu MEMALUKAN bagi dia. 

-____-'

Masih soal foto. Saya yakin banget buibu pasti nyimpen foto si kecil pas lagi tidur, ya kan? Bukan waktu masih baby tapi usia-usia TK sampai SD. Saya iri, jujur aja. Kenapa? Soalnya saya blas nggak punya foto imut si kecil waktu tidur. 

Iya, Aisha protes berat waktu dia tahu saya foto dia pas lagi tidur. Alasannya? Karena saya nggak minta ijin dulu dan juga karena MALU-MALUIN. Ndilalah, pas saya foto pas dia lagi ngiler. Tapi ada juga kok foto pas dia lagi bobo cantik. 

Sempat mikir juga gimana caranya minta ijin dia buat diambil fotonya padahal sedang tidur? Kan keinginan buat fotoin dia pas tidur juga muncul begitu aja. Nggak direncanain. Ya nggak sih?

Dia nggak mau tahu. Dia marah. Dan minta dihapus dari galeri hape saya. Emang sih, dia pas waktu itu lagi buka galeri hape. Lha soalnya emang cuma itu sama youtube yang bisa dia buka. Hape saya dan suami emang no games no lagu-lagu. Memory nggak muat soalnya. 

Ya udin, dengan berat hati, saya hapus deh itu semua foto-foto dia yang dia bilang malu-maluin itu.

-___-'

Pernah juga saya foto muka dia pas lagi cacaran, eh, kembali dia marah-marah. MALU katanya. Intinya kalau soal foto, saya musti ijin dulu sama dia. Dia harus berpose dulu. Pakai jilbab dulu. Saya nurut akhirnya. Jadinya ya saya punya foto-foto dia yang sesuai kemauan dia. Saya memang ibu yang baik, ya... 

Udah, iyain aja. Biar saya seneng. LOL

Suatu hari saya baca statusnya Mbak Langit Amaravati tentang maraknya situs pelecehan seksual pada anak di IG. Beliau lalu ngasih beberapa tips agar anak kita terhindar dari perilaku bejat itu. Salah satu yang paling saya ingat, karena paling menohok saya adalah saat beliau bilang, jika mengupload foto anak saat sedang mandi, bahkan nyaris telanjang adalah hal yang lucu, ijinkan saya menampar anda. Wew... 

Soal Aisha yang begitu selektif saat fotonya ada di hape ibunya, tentang Aisha yang udah mengenal kata MALU, dan parahnya kami, orang dewasa, justru menganggap itu lucu, adalah sesuatu yang menurut saya perlu dirunut lagi. 

Dari sikap Aisha itu saya bisa ambil kesimpulan, jangan dikira anak cuek aja waktu fotonya kita upload, kita pamerkan ke medsos kita, dianya diem aja. Iya kalau masih kecil, belum bisa baca, belum bisa ngutak ngatik hape, belum bisa nyalain laptop, belum tahu kalau mau lihat film itu di E, lihat foto itu di Pictures. 

Saat bacaannya udah banyak, udah mulai kritis, dia bisa protes sama kita. Masih ngeyel kalau itu LUCU padahal menurut dia itu adalah hal yang MEMALUKAN?

Sudah sering beredar di timeline facebook saya, foto anak-anak yang nggak pakai bajulah, cuma pakai pempers doang, berkotor-kotor ria, berbusa-busa di kamar mandi. Duuh. Kalau Aisha yang saya foto kayak gitu, mungkin bisa-bisa dia nggak percaya lagi sama saya. Apalagi foto-foto itu udah di-share ribuan kali. Ya, karena dari kacamata kita emang itu pose yang lucu, imut, dan menggemaskan (pinjem jargonnya Pak Guru nulis saya). 

Belum tentu kelak jika dia udah besar dia bangga dengan fotonya itu. Khawatirnya ntar malah dibully teman-temannya karena foto semasa kecilnya beredar luas di internet. 

Itu sih pendapat saya aja ya, Mom...

Sebab menurut saya, (lagi-lagi kesimpulan saya) menjaga privasi anak itu masuk dalam hal anak yang harus kita penuhi. Tujuannya agar dia merasa nyaman ngobrol sama kita. Percaya pada kita. Akhirnya dia mau bercerita apapun pada kita. Tentang rahasianya, tentang rasa penasarannya, tentang segala hal yang seharusnya kita sebagai orangtua yang kudu tahu pertama. Nggak mau kan, Mom, kalau anak kita mencari tempat curhat di luar kita karena kuatir kitanya ember, membocorkan semua yang diceritakan, terbukti dari foto-foto masa kecilnya yang harusnya masuk album pribadi malah jadi konsumsi publik. Iya kalau yang dicurhatin bener, ngasih solusi yang bener. Lha, kalau kebalikannya, kita sendiri yang akan menyesal. 

Ini sebagai pengingat saya pribadi. Saya juga munculin foto Aisha di facebook insya Allah udah seijin dia. 

Yuk, Mom, hargai privasi anak kita. Jaga kehormatannya di hadapan teman-temannya atau teman-teman kita. Selain untuk menjaga anak kita dari pelecehan seksual juga meningkatkan rasa percayanya pada kita. Bahwa kita akan selalu di sampingnya, membelanya, melindunginya.

Setuju, Mom? Yuk, diskusi.




2 komentar :

herva yulyanti mengatakan...

Anakku masih kecil jd blum ngeh kali yah klo dh gede keyak kaka Aisha pasti anakku juga akan protes xixixi
tugas kita y mba skrg untuk ga sll publish content yg bisa bikin anak nantinya ngamuk :p dan jangan sampe jadi incaran orang yang jahat.

Ariany Primastutiek mengatakan...

Ya, Bun... Kendali tetap ada di tangan kita. Salam buat si kecil ya, Bun...