Rabu, 24 Januari 2018

Asyiknya Membuat Mainan Sendiri



Jaman Aisha kecil, 2 hal yang paling saya suka saat gajian. Membeli mainan dan baju baru untuk Aisha. Tau sendiri kan ya, baju untuk anak perempuan itu modelnya lucu-lucu banget. Bervariasi pokoknya. Nggak tau ya mata ini kok setiap lewat toko baju anak pengennya mampir karena melihat ada model baju baru. Ya, padahal bulan kemarin juga model itu ada. Hahaha...  

Kalau soal mainan juga gitu. Berhubung saya punya basic perawat, tentu saya paham dong, anak usia sekian bagusnya dikasih mainan ini. Usia segini untuk merangsang stimulasinya perlu dikasih mainan itu. Intinya mainan Aisha selalu saya usahakan sesuai tahap tumbuh kembangnya. (kibasin jilbab) *bukan sombong, tapi ada semut mampir di jilbabku. Hehehe.


Nah saat Aisha udah masuk TK dan saya mulai membenahi mainannya, barulah saya sadar kalau mainannya Aisha itu buanyak banget. (*dari dulu kemana aja, Buu) Buanyak di sini artinya udah nggak muat masuk ke kotak penyimpanan mainan.  

Kebanyakan mainan kayu. Karena saya pikir bakalan awet dan bisa buat adiknya kelak *emakirit* Tapi ya tetep aja namanya anak-anak, kalau mainan nggak rusak kayaknya nggak afdol gitu. Ada sih yang (saya usahakan) awet. Pernah saya belikan mainan maze dari kayu eh malah keinjek. Mainan pukul-pukulan yang bolanya bisa meluncur ke bawah, juga udah nggak berbentuk, tinggal palunya doang. Saya kapok banget beliin mainan plastik yang pake baterai, kebanting sedikit udah rusak. Nggak lucu lagi buat dimainin -___-

Setelah dipikir-pikir kok saya boros banget ya beliin mainan, padahal kalo saya mau sedikit usaha bisa kok bikin mainan yang murah meriah. Ini saya insyafnya pas Aisha masuk TK. Please, jangan bully saya kalau saya nggak kreatif. Sumpah, nggak kepikiran. ^__^

Saya lihat guru TK Aisha bikin cat air sendiri. Ini keren loh menurut saya. Cuma dari tepung aci, minyak sedikit, irisan sabun mandi, trus dimasak sampai sedikit mengental. Setelah dingin dikasih pewarna makanan merah, biru dan kuning. Jadi deh cat untuk finger painting. (Disclaimer : mohon maap yee kalau saya salah ngasih tau bahan-bahannya. Lupa lupa inget soalnya. Hehehe. Di gugel banyak kok infonya.) Jadi finger painting itu kita ngelukis pake jari gitu. Dengan tiga warna dasar itu bisa kita campur-campur untuk bikin warna baru. Misal warna biru dan kuning bisa jadi warna hijau. Trus baru deh bikin pemandangan, pantai, bunga, apa ajalah. Seru deh pokoknya. 

Yang paling sederhana ya bikin banyak bentuk dengan kertas lipat. Hehehe. Aisha seneng banget kalau diajak mainan ini. Mungkin dia merasa tertantang kali yaa... 

Ada lagi permainan bikin lukisan dari irisan belimbing atau batang daun pisang. Udah paham kan ya... Jadi irisan belimbing itu kita celupkan di cat air. Saya pake pewarna makanan yang diberi air. Dibikin bentuk bunga. Ini jelas nggak kalah seru. Walaupun yaa... berantakan, baju kotor warna warni, lantai apalagi. Eh, tapi kan katanya berani kotor itu baik ya... 

Paling murah dan jelas anak bakal seneng adalah bikin mahkota-mahkotaan dari daun. Ceritanya jadi raja dan ratu yang pake mahkota. Daun dianyam sedemikian rupa sehingga menyerupai bentuk mahkota. Atau bikin pedang-pedangan dari janur kuning. 

Ternyata bikin mainan sendiri selain mengasah kreatifitas kita sebagai orangtua, juga bikin anak tambah dekat sama kita. Mereka jadi percaya kalo kita bisa diandalkan. Selain itu tentu saja ramah di kantong. Hehehe... 

Di gugel dan youtube banyak banget info DIY bikin mainan sendiri. Ayo, coba! Apalagi kalo bikinnya bareng si kecil, bakalan lebbih seneng dan ada unsur edukasinya. Iya, dia jadi tau, mainan itu nggak langsung jadi, ada proses bikinnya yang kadang rumit juga. Jadinya anak akan lebih menghargai apa yang dia punya. 

Setuju?

Kalau Buibu lebih suka mainan yang praktis tinggal beli atau mau sedikit ribet dengan bikin sendiri?

#satuharisatukaryaiidn


Tidak ada komentar :