Kamis, 25 Januari 2018

Gadget Untuk Anak, Yes or No?

(foto dari google)


Siapa sih anak jaman sekarang yang nggak kenal gadget? Mereka kenal dan tahu gimana menjalankan fungsinya karena mereka sering melihat orangtuanya memainkan barang itu. Sependek penglihatan mereka, gadget itu barang yang mneyenangkan karena membuat orangtua mereka jadi lupa waktu bahkan melupakan mereka. 

Gitu sih, kalau saya ditanya kenapa anak suka main gadget. Ya maap kalo kesannya nyinyir. ^__^

Nggak usah jauh-jauh, anak saya, Aisha juga akan berasa ada hal yang kurang kalo sehari aja nggak megang hape emaknya. 


Memangnya Aisha ngapain dengan hape emaknya? Tentu aja buka You Tube. Nyimak cerita Diva dan teman-temannya, ikut nyanyi bareng Hi5 Indonesia, ngikutin tutorial bikin slime yang nggak pernah berhasil walau segala bahan sudah dia coba, ada lagi tutorial bikin origami segala macam bentuk yang bikin dia frustasi karena nggak bisa ngikutin atau salah ngelipetnya, dongeng dan kisah para nabi juga nggak terlewat. 

serial diva dan Hi5 jadi favoritnya


Dia emang terpaksa buka You Tube karena hape saya nggak ada games dan lagu-lagunya. Dia bisa sih dowload gitu di Playstore (mungkin diajari sama teman-temannya, karena saya nggak pernah ngasih tau soalnya), tapi segera saya hapus. Alasannya, 'kamu kan bisa buka You Tube cari informasi yang lebih bermanfaat' gitu saya bilang. Alhamdulillah, dianya manut walau mulutnya maju beberapa centi. Hahaha.

Sebagaimana ibu lainnya, tentu saya nggak mau anak saya tergantung banget sama hape. Makanya saya tetap kekeh nggak ngijinin dia pake hape sendiri walau dia bilang teman-temannya sudah punya hape sendiri. Saya tau, usia Aisha belum ngijinin. 

Iya, kita komandannya. Kita yang punya kuasa untuk mengendalikan anak supaya nggak terus-terusan mantengin gadget sampai lupa kalo dia punya teman sebaya di samping rumahnya.

Saya punya beberapa cara supaya anak nggak kecanduan gadget.

1. Bekali anak hape dengan S dan K 

Kenapa? Supaya anak tidak merasa bahwa hape itu menjadi barang pribadinya. Namanya anak, kalo kita bilang itu milikmu, ya udin bakal seterusnya dikatakan bahwa itu milik si anak. Ya, kalo sekedar buku atau mainan. Kalo hape? bisa belibet Buibu. 

Anak akan susah diatur. Nyita hapenya juga bakal jadi drama. Saya lebih suka bilang, "Ini Umi pinjami hape. Mainnya cuma setengah jam saja." 

Manut? Alhamdulillah iya. Karea memang sejak dia bisa mengoperasikan hape, peraturan nggak tertulisnya begitu. Selalu ada kesepakatan waktu. Mau waktu pulang sekolah atau pas saya lagi tethering-an kaerna lagi ngetik yang butuh informasi dari internet. 

Aisha selalu cerita ada temannya yang membawa hape ke sekolah. Lalu foto-foto. Jujur saya nggak setuju, karena itu bisa merusak konsentrasi anak. Itu menurut saya loh ya... Masalah menjemput anak, saya rasa bisa kita komunikasikan dengan guru wali kelasnya, bukan? Kita bisa bertanya hari ini anak pulang jam berapa. Saya yakin semua wali kelas dengan senang hati akan memberitahukan pada kita. 

2. Kendalikan diri kita supaya nggak main hape di depan anak

Susah ya Buibu? Banget T__T
Tapi ya demi anak, saya coba melakukan itu. Di depan Aisha saya berusaha nggak megang hape kecuali ada WA penting dari grup rumah sakit karena urusan pekerjaan. Aisha masih memaklumi soal itu. Makanya saya bisa bebas ngeblog, kepoin gosip di lamtur dan buka fesbuk ya pas Aisha di sekolah. Hahaha. 

Saya pernah baca tentang jam buka hape 1821. Artinya kita nggak boleh bersentuhan dengan hape di jam 18 sampai 21. Terutama buat ibu pekerja. Cuma 3 jam aja kok. Minimal sampai anak tidur dikeloni sama kita. Menurut saya 3 jam itu cukup efektif jika kita memanfaatkan waktu untuk hal berkualitas bersama anak. Misal main bareng atau membaca buku bareng.

3. Beri pengalih perhatian yang lebih menarik

Buku misalnya. Aisha suka baca komik. Makanya saya suka berburu buku komik islam. Harganya lumaya sih tapi ya daripada sibuk maen hape ya mending baca buku kan? 

Bikin cemilan bareng, bisa jadi alternatif kedua. Iya, Aisha suka ngemil. Saya sih lebih suka beli jadi ketimbang suruh uprek di dapur trus dibersihin Hehehe. Tapi pas saya libur, saya suka kepoin akun LE di fesbuk atau akunnya Mak Frida di IG Lalu saya jadi tergoda buat bikin sesuatu. *naluri ibu mungkin ya* 

Biasanya saya akan ngajak Aisha buat bantuin. Dia jadi nggak bisa main hape. Kan hapenya dipegang saya sebagai panduan bikin cemilan. Hehehe. Walau kadang hasilnya nggak sesuai ekspektasi, tapi Aisha seneng karena dia merasa ikut berkontribusi dalam proses pembuatan cemilan yang melelahkan itu. Walau rasanya aneh sekalipun dia bakalan tetap bangga trus pamer ke Utinya. Dan yang jelas, dia bakal tetap makan cemilan itu. Hahaha. Iyalah. Kan hasil karya Umi dan Aisha. ^____^'

4. Dampingi saat anak bermain hape

Ini poin utamanya. Iya dong. Supaya kita tau anak lagi ngapain dengan hape kita. Buka You Tube, apa yang lagi dibuka. Lagi chat WA, dengan siapa dia ngobrol. Pokoknya penting kita kepoin mereka. Kalau perlu nonton bareng. Saya sering banget ikut nonton Diva sama Aisha. Ya ceritanya lucu sih. Hahaha... 


grupnya Aisha and her geng 

Dengan mendampingi ini anak juga akan langsung bertanya jika ada kata-kata yang dia nggak paham maksudnya apa. Ini penting, supaya dia nggak nyari tau di luar. Soalnya belum tentu yang ditanya akan ngasih jawaban yang bener. Ya kan?

Kesimpulannya, ya atau tidak anak dikasih hape, tergantung kita kan ya? Kita sebagai orangtua yang lebih tau seberapa penting anak perlu diberi hape sendiri. Banyak manfaat atau mudharatnya kita yang lebih bisa membandingkan. Begitu?

Gimana dengan Buibu. Share dong kiat-kiatnya supaya anak nggak melulu nongkrongin hape. ^_^


#satuharisatukaryaiidn

Tidak ada komentar :